Monday, February 9, 2009

Pak Indon dengan sebuah radio (Cerita Inspirasi)

Ini adalah kisah lucu daripada indonesia yang boleh menjadi iktibar untuk semua.Namun disebalik kelucuan ini,kita boleh mengambil iktibar daripada cerita ini. Tapi saya juga terfikir,jangan-jangan, selama ini saya sering ditertawakan oleh orang lain seperti mana saya mentertawakan watak dalam cerita ini. Bagaimana dengan anda? Mungkin orang lain pun suka mentertawakan anda.

Anda seorang pakcik di kampung. Pakcik ini tidak boleh membaca, tetapi dia minat mendengar radio seperti jirannya.Zaman itu belum ada TV. Boleh dikatakan radio alat komunikasi paling canggih pada zaman itu.Pak cik itu belum ada radio,namun dia berkeinginan untuk membelinya satu. Pakcik itu membuat keputusan untuk pergi ke kota mencari sebuah radio. Sebelum itu pakcik itu bertanya kepada jiran tempat dan radio yang macam mana yang paling bagus.

Dia mendapat info daripada jirannya bahawa radio tempat dan radio. Kata jirannya radio yang paling bagus adalah radio sony. Dengan berbekalkan wang Rp 500.000 dan dai pun terus ke kota untuk membeli sebuah radio. Setelah berjalan ke hulu ke hilir di kota, akhirnya dia menjumpai sebuah kedai elektronik,yang sudah pastinya mempunyai radio.

Sesampainya di kedai tersebut, pakcik itu terus bertanya kepada pelayan kedai , "Ada radio Sony tak?"

Dengan ramahnya pelayan menjawab, "Tentunya ada. Silakan pilih ada berbagai model." sambil menunjukkan rak yang ada sederek radio jenama Sony.

Pakcik ini bingung mahu memilih yang mana kerana semua radio nampak bagus.

"Pakcik mahu yang mana?" tanya si pelayan.

"Saya bingung." kata si pakcik sambil terus memperhatikan sederetan radio.

"Oh, Pakcik mahu radio yang berharga berapa?" tanya si pelayan dengan ramah.

"Saya mempunya wang sebanyak Rp 500.000".jawab si pakcik.

"Oh, mungkin pakcik sesuai dengan radio ini, Harga kurang dari Rp 500.000."

"Baiklah,saya beli yang itu. Betulke ini radio Sony?"

"Betul pakcik, ini radio sony."

Setelah jual beli selesai. pakcik ini terus balik ke rumah dengan senang hati. Tetapi keesokan harinya pakcik itu kembali ke kedai tersebut dengan marah-marah..

"Kamu kata ini radio sony,tapi ternyata bukan.Kamu ingin menipu saya." Katanya dengan keras sambil menunjukkan radio.

Para pelayan takut, kerana penampilan pakcik tersebut seolah-olah seorang pendekar dengan baju silatnya. Akhirnya pemilik kedai tersebut menghampirinya.

"Ada apa yang boleh saya bantu pakcik?"

"Pelayan kamu menipu saya,katanya ini adalah radio Sony, tapi ternyata bukan.

Pemilik kedai tersebut bingung, sebab dia tahu radio itu adalah berjenama Sony.

"Betul pakcik, ini radio SOny." kata pemilik kedai tersebut menjelaskan.

"Bukan! Saat saya buka radio, radio ini berbunyi: "Inilah radio Republik Indonesia!"

Bagaimana cerita selanjutnya? Anda boleh tambah sendiri. hehe....

Kesimpulan daripada cerita tersebut Belajarlah terus menerus, kerana belum tentu ilmu kita miliki banyak dan betul.Kita terus yakin bahawa apa yang kita tahu semuanya betul sehingga segala kelakuan kita didasari daripada kenyakinan ilmu yang kita ada sekarang.Mungkin benar menurut kita kerana setakat ituje ilmu yang kita ada. Tetapi belum tentu menurut orang lain. Boleh jadi,sewaktu kita berdebat dan merasa pandai,tetapi di belakang kita, lawan debat kita menterwakan kita. Hikmah daripada cerita tersebut "Belajarlah sepanjang hanyat".

3 comments:

Juliana Edgar said...

HAHA lawak! But, yeah, belajarlah spnjg hayat (:

Hadi said...

lawakkkkkkkkk

azahra said...

hihihi...bek la...